Tips Membangunkan Anak Sahur Tanpa Drama


Awal-awal puasa, dua anakku masih semangat jika dibangunkan saat sahur. Tapi hari keempat semagatnya mulai turun. Jika sudah begini perlu rayuan-rayuan manja bundanya menjadi jurus agar mereka kembali semangat lagi. Soalnya jika sahur malas-malasan, puasa pun jadi rewel. Apalagi kalau menjelang tengah hari, ada aja tingkah si sulung agar diperbolehkan puasa tengah hari seperti adeknya. Dari sakit perutlah, pusinglah sampai merengek haus.

Apa Saja yang Membuat Anak Susah Bangun Sahur?

Bangun di waktu yang seharusnya masih jam tidur anak-anak adalah salah satu kendala terbesarnya. Orang dewasa pun walau terbiasa bangun malam sekalipun mungkin awal-awal harus mensupport diri untuk menghabiskan sepiring nasi di piring guna sahur agar bertenaga di esok hari. Itu terjadi karena perut tidak terbiasa terisi makanan di jam-jam segitu.

Belakangan ini rengekan itu sudah tak dengar lagi. Walau kadang karena ngantuk dia maunya sahur sambil disuapin. Tapi setidaknya nasi dipiring berhasil ia habiskan. Apa rayuan si emak agar mereka semangat sahur lagi. Berikut saya akan berbagi tips untuk anda!

1. Menceritakan Keutamaan Sahur


Setiap ibadah sebetulnya tidak hanya kewajiban tapi juga keperluan bagi umat islam. Selain bernilai pahala, setiap ibadah yang kita lakukan pasti memiliki manfaat positif bagi yang melaksanakannya. Begitu juga ibadah sunnah santap sahur.

Memberikan pengertian kepada anak tentang manfaat sahur sangat membantu lho bu! Kita bisa menceritakan manfaat sahur bagi tubuh kita. Tentunya dengan bahasa yang dimengerti mereka. Kita bisa memberikan pengertian kepada anak kita bahwa meski tidak senikmat makan siang dan makan malam, tapi makan sahur sangat penting untuk kelancaran kita dalam menjalankan ibadah puasa.

2. Mengatur Jam Tidur

Mengatur jam tidur adalah kunci utama membangunkan anak saat sahur. Jika ia tidur kemalaman maka bisa dipastikan anak kita akan semakin susah dibangunkan. Mengajak anak untuk segera berangkat tidur setelah selesai sholat taraweh adalah cara yang tepat agar durasi tidur mereka terpenuhi walau harus bangun saat sahur. Tidak hanya agar ia mudah dibangunkan tapi juga untuk kesehatan mereka. Dilansir dari Sleep Foundation, berikut adalah durasi tidur yang sebaiknya diterapkan oleh anak:

3-5 tahun: 10-13 jam

6-13 tahun: 9-11 jam

14-17 tahun: 8-10 jam 

3. Memberi Bocoran Menu Sahur


Agar anak bersemangat bangun sahur, ada banyak hal yang bisa kita lakukan. Bisa dengan menanyakan pada anak kita tentang sayur apa yang ingin ia sahur nanti. Atau diam-diam kita membuatkan makanan special untuknya. Lalu saat semua sudah siap, kita bangun anak kita sambil membocorkan menu sahur yang pastina membuat ia semangat untuk segera bergegas bangun untuk santap sahur. 

4. Membangunkan Anak Dengan Sesuatu yang Disukainya

Mungkin cara ini ada yang setuju atau tidak. Tapi cara ini cenderung efektif buat anak saya. yaitu jika ia susah sekali dibangunkan saya akan memindahkan anak ke ruang tv saat ia tertidur lelap. Kemudian saya sajikan sepiring nasi, segelas minuman dan sajian sahur lain kami saat itu. barulah saya nyalakan tv kesukaan anak. kebetulan acara televise saat Ramadan lumayan ramah anak. barulah ia bergegas bangun dan semangat sahur sambil walau sambil menonton televise.

5. Buat Aktivitas Menyenangkan Setelah Sahur


Hal lain yang membuat anak saya semangat sahur adalah aktivitas yang ia senangi setelah sahur. Ayahnya anak-anak sering membuat janji dengan anak-anak untuk melakukan aktifitas tertentu setelah jamaah sholat subuh sesuai kesepakatan mereka. Yang sering sih di ajak ke sawah. Maklum kami seorang petani desa . Hal sesederhana itu sudah membuat mereka semangat untuk bangun sahur dan jamaah subuh dengan riang.

Demikian beberapa tips membangunkan anak sahur tanpa drama. Saya yakin setiap orangtua mempunyai cara sendiri-sendiri. Karena setiap anak memiliki karakter yang unik dan luar biasa. Apapun cara membangunkan sahur kalau saya boleh saran, janganlah menggunakan cara kasar yang malah membuat anak trauma dan menganggap ibadah yang baik ini membebaninya.

7 comments

  1. Kalau anaknya gak banyak neko² gampang diatur plus mau puasa dan sahur sendiri aman ya mba,, tapi jarang anak kaya begini
    Tapi klo yg dibangunin saur mesti dengan drama,, haduh repot banget,, solusi ini kayaknya bisa dicoba,,
    Thanks Share nya :)

    BalasHapus
  2. Bbrp tipsnya bakal aku coba nih mba. Sbnrnya anakku yg pertama, 7 thn, ga rewel samasekali kalo dibangunin sahur. Justru dia yg paling seneng puasa bahkan sampe magrib. Tp bukan Krn apa2, melainkan karena dia paliiiiiiing males makan -_-. Makanya puasa bikin dia seneng Krn ga hrs dipaksa makan. Palingan as sahur doang , dia msh oke :D. Aku udh pusing kdg mikirin beratnya yg sbnrnya msh underweight.

    Kalo adiknya niiih, yg msh PR gimana mau dilatih puasa :D. Sbnrnya msh 4 THN, jd aku blm maksain. Ntr 6 THN baru harus mulai.

    Sbnrnya sih aku cm mau melatih adeknya aja utk mau sahur dulu. Puasanya ga usah deh. Tp ttp aja anaknya susah banget dibangunin :p. THN depan aku coba lagi nih untuk ajakin sahur :D. Kayaknya gara2 diatas bakal aku coba. Mungkin dgn makanan favoritnya bisa berhasil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu anak saya banget. Dua-duanya susah makan dan underweight. Tapi lucunya saat diajak puasa, tiba-tiba dia jadi gampang laper😅

      Jadinya, saya harus mengusahakan dia mau bangun sahur dan cukup makan juga mengkondisikan si dia dalam keadaan sibuk hingga lupa minta buka sebelum waktunya.

      Alhamdulillah si kaka (9th) full puasa magrib tahun ini. Sedang adek (5th) kuat puasa setengah hari.

      Hapus
  3. Makasih tipsnya Bu guru. Memang membangunkan anak saat sahur agak susah sih soalnya masih waktu jam tidur. Sebaiknya memang diatur jam tidurnya, jam 8 sudah harus tidur agar besoknya bisa bangun sahur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap.. iya mas karena jam tidur kurang membuat anak susah bangun saat sahur

      Hapus
  4. Maaf ya teman-teman telat bales. Tahun ini, tahun berat dan super sibuk.🤦

    Semoga memaklumi🙏☺️

    BalasHapus